Senin, 18 Maret 2013

Pengertian PHP

PHP
Menurut Antonius Nugraha Widhi Pratama (2010:9) PHP adalah kependekan dari Pretext Hyper-Processor yang dibagun oleh Rasmus Lerdorf pada tahun 1994. Dahulu, pada awal pengembangannya PHP disebut sebagai kependekan dari Personal Home Page. PHP merupakan produk open source sehingga kita dapat mengakses source code, menggunakan, dan mengubahnya tanpa harus membayar sepeserpun.

PHP adalah bahasa scripting yang menyatu dengan HTML dan dijalankan pada server side. Artinya semua sintaks yang kita berikan akan sepenuhnya dijalankan pada server sedangkan yang dikirimkan ke browser hanya hasilnyasaja. PHP menyatu dengan bahasa HTML untuk membuat halaman web yang menarik. PHP mampu berjalan di atas beberapa platfrom seperti Windows, Unix serta varian Linux. Beberapa kelebihan PHP antara lain dapat membuat situs yang interaktif dengan forum diskusi, guestbook dan sebagainya, koneksitas yang baik dengan bermacam-macam database seperti Oracle, MySQL, PostgreSQL dan lain-lain.

Kode PHP diawali dengan tag <? atau <?php dan ditutup dengan tag ?>. File yang berisi tag HTML dan kode PHP diberi ekstensi. Berdasarkan ekstensi ini, pada saat file diakses, server akan tahu bahwa file tersebut mengandung kode PHP. Server akan menerjemahkan kode dan menghasilkan output dalam bentuk tag HTML yang akan dikirim ke browser klien yang mengakses file tersebut.
Contoh skrip PHP:
    <?php
    echo “ini contoh skrip PHP”;
    ?>
Ketika skrip tersebut dijalankan di server, server akan mengembalikan ke browser klien dalam bentuk tag HTML. Sehingga ketika dilihat hasilnya di browser menggunakan menu view source, hasilnya adalah sebagi berikut:
    <HTML>
    <BODY>ini contoh skrip PHP</BODY>
    </HTML>
Dalam menuliskan script atau program PHP, ada dua cara yang sering digunakan, yaitu embedded script dan non-embedded script. Embedded script yaitu menuliskan script PHP di antara tag-tag HTML. Sedangkan non-embedded script merupakan pembuatan program murni PHP, di mana tag-tag HTML yang diletakkan di dalam script PHP. Spasi tidak berpengaruh pada penulisan baris perintah PHP. Untuk penulisan fungsi-fungsi, PHP tidak membedakan antara huruf kecil dan huruf besar. Contoh perintah ‘echo’ sama dengan perintah ‘ECHO’ atau ‘Echo’.

8 komentar:

  1. oke ni gan infonya, bermanfaat bgt buat saya.. Itung2 tuker ilmu mampir juga yuk gan ke blog saya, saya juga pernah menulis seputaran PHP..ini gan http://blog.jaringanhosting.com/index.php/category/php_hosting/

    BalasHapus
  2. wah membantu ne artikelnya..thanks..
    kunjungi balik yha http://owlscript.zz.mu/

    BalasHapus
  3. good artikel, sangat membantu
    kunjungi blog ane ya http://idfais.blogspot.com

    BalasHapus
  4. Mantap gan sangat membantu, mampir juga Mbedudul.blogspot.com

    BalasHapus